Scroll untuk baca artikel
Pilpres 2024Politik

Survei Terbaru Pemilu 2024: Prabowo-Gibran Unggul!

×

Survei Terbaru Pemilu 2024: Prabowo-Gibran Unggul!

Share this article
Survei Terbaru Pemilu 2024
Survei Terbaru Pemilu 2024

PERDANANEWS.comSurvei Terbaru Pemilu 2024: Prabowo-Gibran Unggul!. Pemilihan Umum (Pemilu) Calon Presiden (Capres) RI tahun 2024 semakin mendekat, dan para pasangan calon mulai memperlihatkan elektabilitas mereka dalam survei. Hasil survei terbaru dari Jaringan Survei Pemuda Pelajar (JSPP) bersama Ragaplasma Research membawa kabar unggul bagi pasangan Prabowo-Gibran. Meski demikian, temuan survei juga mengindikasikan tantangan terkait tingkat pengetahuan masyarakat dan potensi kampanye negatif.

Survei Terbaru Pemilu 2024: Unggulnya Prabowo-Gibran dalam Survei Elektabilitas

Menurut hasil survei, pasangan Prabowo-Gibran menempati posisi unggul dengan elektabilitas mencapai 48 persen. Sementara itu, pesaing mereka, Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dan Ganjar Pranowo-Mahfud MD, masing-masing memiliki elektabilitas 26 persen dan 15 persen.

Example floating

Direktur JSPP, Salman Ramadhani, menjelaskan bahwa elektabilitas Prabowo-Gibran unggul jauh dibandingkan dengan pesaingnya di Jawa Barat. Tingkat popularitas dan kesukaan terhadap Prabowo diakui sebagai faktor penentu utama keunggulan elektabilitas mereka.

Analisis Elektabilitas dan Kesukaan Masyarakat Jawa Barat

Survei juga mencatat tingkat elektabilitas masing-masing kandidat. Prabowo memimpin dengan elektabilitas sebesar 88 persen, disusul Anies (78%), Ganjar (73%), Gibran (62%), Mahfud MD (49%), dan Muhaimin (44%). Selain itu, tingkat kesukaan dari masyarakat Jawa Barat juga tercatat, dengan Prabowo mendapat 74%, Anies 67%, Muhaimin 63%, Gibran 61%, Mahfud MD 59%, dan Ganjar 55%.

Hasil ini memberikan gambaran mendalam tentang persepsi dan preferensi masyarakat terhadap masing-masing calon, yang menjadi faktor kunci dalam dinamika Pemilu 2024.

Tantangan Sosialisasi dan Kurangnya Pengetahuan Masyarakat

Survei juga mengungkapkan bahwa tingkat pengetahuan masyarakat Jawa Barat tentang Pemilu 2024 baru mencapai 64 persen. Hal ini menciptakan catatan penting mengingat masih ada 36 persen warga yang belum tahu kapan pelaksanaan Pemilu. Direktur Ragaplasma Research, Romdin Azhar, menekankan perlunya sosialisasi yang lebih intensif dari para penggiat dan penyelenggara Pemilu.

Media informasi yang bisa dimanfaatkan mencakup media sosial, televisi, spanduk, baligo, dan berbagai media lainnya. Sosialisasi yang efektif diharapkan dapat meningkatkan pemahaman warga tentang proses Pemilu dan pentingnya partisipasi aktif dalam demokrasi.

Mengantisipasi Kampanye Negatif dan Misinformasi

Selain tantangan pengetahuan, survei juga menyoroti risiko kampanye negatif dan misinformasi. Azhar menekankan perlunya edukasi masyarakat agar lebih bijak dalam memeriksa informasi negatif. Ia juga mendorong penyelenggara Pemilu untuk mendirikan Pemilu Saber Hoaks, yang dapat menjadi benteng melawan misinformasi seputar Pemilu.

Selain itu, penerapan aturan yang tegas terkait kampanye negatif menjadi kunci untuk memastikan Pemilu berjalan dengan jujur dan adil. Dengan menghadapi tantangan ini, Indonesia dapat memastikan bahwa Pemilu 2024 mencerminkan kehendak rakyat secara akurat dan demokratis.

(red/pni)

Author